biografi perawi hadits (1)

25 Apr

ABDULLAH IBN MAS’UD

“ yang mengumandangkan Al-Qur’an pertama kali dengan suara merdu”

 

            Sebelum Rosulullah menjadikan rumah Arqom sebagai tempat pertemnuannya dengan para sahabat , Abdullah Ibn Mas’ud sudah masuk islam, dan merupakan orang keenam yang masuk islam. Dengan demikian ia termasuk assabiqunal awwaluun. Ia pernah bercerita tentang pertemuan pertamanya dengan Rosulullah.

“Saat itu usiaku beranjak remaja. Aku menggembalakan kambing milik Uqbah Bin Muith. Suatu hari aku didatangi Nabi bersama Abu Bakar dan bertanya, “Nak, apakah kamu punya susu yang bisa kami minum?” Aku menjawab, “ kambing-kambing ini adalah amanah yang harus kupelihara. Aku tidak bisa memberi kalian minum.

Nabi saw bertanya “ Apakah kamu punya kambing betina yang belum dikawini pejantan? “ada” jawabku. Nabi saw memegang kambing itu dan mengusap susunya dan berdoa kepada Tuhannya. Tiba-tiba perut kambinh itu membesar dan penuh susu. Sehingga Rosulullah, Abu Bakar dan aku meminumnya. Aku menghampiri Nabi dan berkata, “ajarkan aku ucapan itu.” Nabi menjawab, “Kamu adalah anak muda yang selalu diajari.”

Islam telah merubah Ibn mas’ud menjadi orang yang semula takut dan rendah diri di hadapan para pembesar Quraisy menjadi orang yang hanya takut dan rendah hati (tawadhu’) kepada Allah. Selama ini setiap berjalan dihadapan para pembesar quraisy ia selalu berjalan cepat dan menundukkan kepala. Namun setelah menjadi muslim dengan langkah tegap ia mendatangi kumpulan para pembesar Quraisy dan dihadapan mereka , ia mengumandangkan ayat-ayat al quran dengan suara merdunya.

Sementara itu, para pemuka quraisy terpesona dengan apa yang mereka dengar dan mereka lihat. Belum terbayangkan oleh mereka bahwa ada seorang tukang gembala yang berani menantang kekuasaan mereka. Alhasil mereka beramai – ramai mendatangi ibn Mas’ud dan memukulinya. Namun ia tetap melnjutkan bacaanya. Setelah itu, dengan muka dan tubuh babak belur ia kembali kepada para sahabat. “ Inilah yang kami khawatirkan terhadap dirimu,”

Ibnu Mas’ud berkata,” Sekarang ini musuh Allah yang paling hina dimataku adalah mereka. Jika kalian mau, besok aku akan melakukan hal yang sama.” Mereka berkata, “ Sudah cukup. Engkau telah memperdengarkan kepada mereka apa yang mereka benci.”

Ibnu Mas’ud telah menjadi salah satu mu’jizat Rosulullah saw. Sebagai ganti dari tubuhnya yang kurus dan lemah, islam memberinya kemauan kuat untuk menundukkan para penguasa zalim. Sebagai ganti dari nasibnya yang terkucilkan islam telah memberinya karunia ilmu yang sangat luas dan nama yang harum. Ia pernah berkata, “ Aku hafal 70 surah alquran langsung dari Rosulullah saw. Tidak ada seorangpun yang menyaingiku dalam hal ini. Rosulullah saw pernah berpesan kepada para sahabat untuk menjadikan ibnu mas’ud sebagai teladan, “Berpegang teguhlah kepada apa yang diajarkan Ibnu Ummi Abdi (Ibnu Mas’ud).

Beliau juga berpesan agar para sahabat meniru bacaan alquran Ibnu Mas’ud. “ Barang siapa ingin mendengar al quran seperti saat diturunkan, hendaklah ia mendengarkannya dari Ibnu Ummi Abdi. Barang siapa ingin membaca al quran seperti saat diturunkan, hendaklah ia membacanya seperti bacaan Ibnu Ummi Abdi.” Ibnu Mas”ud juga pernah berkata “Setiap bagian dari al quran yang diturunkan, aku pasti mengetahui ia diturunkan dalam masalah apa. Tidak seorangpun lebih mengetahui tentang kitab Allah daripada aku. Sekiranya ada orang yang lebih tahu tentang alquran dariku dan tempatnya bisa aku tempuh dengan unta, pasti aku akan berguru kepadanya. Dan aku bukan yang terbaik diantara kalian.

Keistimewaan ibnu mas’ud juga diakui oleh para sahabat yang lain. Beliau dikenal sebagai pakar agama ini dan diakui bahwa pemahaman beliau tentang islam telah mencapai kesempurnaan dan juga dikenal sebagai sahabat yang cara hidup, perilaku dan ketenangannya mirip dengn Rosulullah. Bahkan Ibnu Mas’ud diberi izin khusus untuk bisa menemui Rosulullah dan menjadi tumpuan rahasia Rosulullah sehingga mendapat julukan “kotak hitam” tempat rosulullah menumpahkan keluhan dan rahasia. Rosulullah pernah bersabda “ aku izinkan kamu membuka tabir penutup”.

Ibnu Mas’ud diangkat oleh khalifah Umar untuk menjadi penanggung jawab kas pemerintahan wilayah kuffah, sebuah wilayah yang sangat menyukai pergolakan dan suka memberontak. Akan tetapi kehadiran Ibnu Mas’ud justru disenangi dan sangat dihormati. Bahkan penduduk kuffah siap membela ketika beliau hendak dipanggil ke madinah oleh khalifah Utsman.

Allah telah menganugerahinya ketakwaan dan sikap bijaksana yang luar biasa. Sebagai contoh bagaimana beliau berpendapat tentang Umar, “ Masuk islamnya Umar adalah kemenangan, Hijrahnya Umar ke Madinah adalah pertolongan. Kepemimpinannya adalah Rahmat.”

Diantara pesan – pesan beliau adalah “ Sebaik-baik kekayaan adalah kaya hati,dan sebaik-baik bekal adalah katakwaan, seburuk-buruk kebutaan adalah buta hati, sebesar-besar dosa adalah dusta, sejelek-jelek usaha adalah riba. Seburuk-buruk makanan adalah memakan harta anak yatim. Barang siapa yang memaafkan orang lain akan diamaafkan oleh Allah,dan barang siapa yang mengampuni orang lain akan diampuni Allah.” Sedangkan cita-cita beliau adalah kembali kepada Allah dengan Ridho dan di ridhoi. Itulah cita-citanya,cita-cita yang jauh dari unsur-unsur duniawi.

ABU HURAIRAH

Sang Perekam masa kenabian

Abu Hurairah ra dilahirkan 19 tahun sebelum Hijrah. Nama sebenar beliau sebelum memeluk ugama Islam tidaklah diketahui dengan jelas, tetapi pendapat yang mashyur adalah Abd Syams. Nama Islamnya adalah Abdurrahman. Beliau berasal daripada qabilah al-Dusi di Yaman. Abu Hurairah ra memeluk Islam pada tahun 7 Hijrah ketika Rasulullah saw berangkat menuju ke Khaibar. Ketika itu ibunya masih belum menerima Islam malah menghina Nabi. Abu Hurairah ra lalu bertemu Rasulullah saw dan meminta baginda berdoa agar ibunya masuk Islam. Kemudian Abu Hurairah ra menemui ibunya kembali, mengajaknya masuk Islam. Ternyata ibunya telah berubah, bersedia mengucapkan dua kalimat syahadat.

Apabila pulang dari Perang Khaibar, Rasulullah saw memperluaskan Masjid Nabawi ke arah barat dengan menambah ruang sebanyak tiga tiang lagi. Abu Hurairah ra turut terlibat dalam pengubahsuaian ini. Ketika dilihatnya Rasulullah saw turut mengangkat batu, ia meminta agar beliau menyerahkan batu itu kepadanya. Rasulullah saw menolak seraya bersabda, “Tiada kehidupan sebenarnya, melainkan kehidupan akhirat.”

Abu Hurairah ra pernah tersilap menimbang makanan yang lazat sehinggakan dia dikenakan hukuman dipukul oleh Rasulullah saw. Bagaimanapun Abu Hurairah ra gembira “Kerana Nabi menjanjikan akan memberi syafaat kepada orang yang pernah merasa disakitinya secara sengaja atau tidak,” katanya.

Begitu cintanya kepada Rasulullah saw sehingga siapa pun yang dicintai, ia ikut mencintainya. Misalnya, ia suka mencium Hasan dan Husain, karena melihat Rasulullah saw mencium kedua cucunya itu.

Gelaran Abu Hurairah ra adalah kerana kegemarannya bermain dengan anak kuching. Diceritakan pada suatu masa ketika Abu Hurairah ra bertemu Rasullullah saw dia ditanyai apa yang ada dalam lengan bajunya. Apabila dia menunjukkan anak kuching yang ada dalam lengan bajunya lantas dia digelar Abu Hurairah ra oleh Rasullullah saw Semenjak itu dia lebih suka dikenali dengan gelaran Abu Hurairah ra.

Abu Hurairah ra berpindah ke Madinah untuk mengadu nasib. Di sana ia bekerja menjadi buruh kasar bagi siapa yang memerlukannya Sering kali dia mengikatkan batu ke perutnya, kerana menahan lapar yang amat sangat. Malah diceritakan bahawa dia pernah berbaring berhampiran mimbar masjid sehinggakan orang menyangka dia kurang waras. Apabila Rasullullah saw mendengarkan perkara tersebut, baginda menemui Abu Hurairah ra yang menjelaskan bahawa dia berbuat sedemikian kerana lapar, lalu Rasullullah saw pun segera memberinya makanan.

Abu Hurairah ra adalah sahabat yang sangat dekat dengan Nabi saw. Ia dikenal sebagai salah seorang ahli shuffah, yaitu orang-orang miskin atau sedang menuntut ilmu dan tinggal di halaman masjid. Beliau begitu rapat dengan Nabi saw, sehingga baginda selalu menyuruh Abu Hurairah ra untuk mengumpulkan ahli shuffah, jika ada makanan yang hendak dibagikan.

Pernah pula pada suatu masa, dia duduk di pinggir jalan tempat orang biasanya berlalu lalang sambil mengikatkan batu ke perutnya. Dilihatnya Abu Bakar ra melintas. Lalu dia minta dibacakan satu ayat Al-Quran. “Aku bertanya begitu supaya dia mengajakku ikut, memberiku pekerjaan,” tutur Abu Hurairah ra. Tapi Abu Bakar ra cuma membacakan ayat, lantas berlalu.

Dilihatnya ‘Umar bin Khaththab ra. “Tolong ajari aku ayat Al-Quran,” kata Abu Hurairah ra. Ternyata dia kecewa sekali lagi kerana ‘Umar ra melakukan hal yang sama.

Tak lama kemudian Rasullullah saw pula yang berlalu. Nabi tersenyum. “Beliau tahu apa isi hati saya. Beliau boleh membaca raut muka saya dengan tepat,” tutur Abu Hurairah ra.

“Ya Aba Hurairah!” panggil Nabi.

“Labbaik, ya Rasulullah!”

“Ikutlah aku!”

Beliau mengajak Abu Hurairah ra ke rumahnya. Di dalam rumah didapati semangkok susu. “Dari mana datangnya susu ini?” tanya Rasulullah saw. Beliau diberitahu bahwa seseorang telah memberikan susu itu.

“Ya Aba Hurairah!”

“Labbaik, Ya Rasulullah!”

“Tolong panggilkan ahli shuffah,” kata Rasullullah saw. Susu tadi lalu dibagikan kepada ahli shuffah, termasuk Abu Hurairah ra. Sejak itulah, Abu Hurairah ra mengabdi kepada Rasullullah saw, bergabung dengan ahli shuffah di pondok masjid.

Abu Hurairah ra berjaya meriwayatkan banyak hadis disebabkan beliau sentiasa berdamping dengan Rasulullah selama 3 tahun, selepas memeluk Islam. Ini sebagaimana yang di riwayatkan olehnya

… sesungguhnya saudara kami daripada golongan Muhajirin sibuk dengan urusan mereka di pasar dan orang-orang Ansar pula sibuk bekerja di ladang mereka sementara aku seorang yang miskin sentiasa bersama Rasulullah saw. ‘Ala Mil’i Batni. Aku hadir di majlis yang mereka tidak hadir dan aku hafaz pada masa mereka lupa.

(Al-Bukhari)

Pada mulanya Abu Hurairah ra mempunyai ingatan yang lemah lalu beliau mengadu kepada Rasulullah. Rasulullah lalu mendoakan agar Abu Hurairah ra diberkati dengan daya ingatan yang kuat lalu semenjak hari itu Abu Hurairah dikurniakan dengan daya ingatan yang kuat yang membolehkan beliau meriwayatkan jumlah hadis terbanyak di kalangan para sahabat.

Kisah Abu Hurairah ra Mengawal Gudang Zakat

Dikatakan pada satu ketika Abu Hurairah ra telah diamanahkan oleh Rasulullah saw untuk menjaga gudang hasil zakat. Pada suatu malam Abu Hurairah ra telah ternampak seseorang mengendap-gendap hendak mencuri, lalu ditangkapnya. Orang itu pun hendak dibawanya berjumpa Rasulullah saw tetapi pencuri itu merayu minta dikasihani seraya menyatakan bahawa dia mencuri untuk menyarai keluarganya yang kelaparan.

Abu Hurairah ra merasa kasihan lalu melepaskan pencuri itu dengan amaran agar tidak mengulangi perbuatannya lagi.

Keesokkan harinya perkara tersebut dilaporkan kepada Rasulullah saw. Rasulullah saw tersenyum lalu bersabda bahwa pencuri itu pasti akan kembali.

Ternyata keesokkan malamnya pencuri itu datang lagi. Sekali lagi Abu Hurairah ra menangkap pencuri itu lalu hendak dibawanya berjumpa dengan Rasulullah saw. Sekali lagi, pencuri itu merayu sehinggakan Abu Hurairah ra merasa kasihan lalu melepaskannya sekali lagi. Keesokkan harinya, dia melaporkan hal tersebut kepada Rasulullah saw yang mengulangi sabdanya bahawa pencuri itu pasti akan kembali.

Apabila pencuri itu ditangkap sekali lagi Abu Hurairah ra mengancam akan membawanya berjumpa Rasulullah saw. Pencuri itu merayu meminta dibebaskan sekali lagi lagi. Apabila Abu Hurairah r.a. enggan melepaskannya, pencuri itu menyatakan dia akan mengajar sesuatu yang baik sekiranya ia di bebaskan. Pencuri itu menyatakan bahawa sekiranya seseorang itu membaca ayat Kursi sebelum tidur shaitan tidak akan menggangguinya.

Abu Hurairah ra merasa tersentuh mendengarkan ajaran pencuri itu lalu melepaskannya pergi. Keesokkan harinya dia melapurkan peristiwa tersebut kepada Rasulullah saw yang bersabda, pencuri yang ditemuinya itu adalah pembohong besar, tetapi apa yang diajarkan kepada Abu Hurairah ra itu adalah perkara yang benar. Sebenarnya pencuri itu adalah shaitan yang dilaknat.

Walaupun Abu Hurairah ra merupakan seorang yang papa pada mulanya, dia telah dipinang oleh salah seorang majikannya yang kaya raya untuk putrinya, Bisrah binti Gazwan. Ini menunjukkan betapa Islam telah mengubah pandangan seseorang dari membezakan kelas kepada menyanjung keimanan. Abu Hurairah ra dipandang mulia karena kealiman dan kesalihannya. Perilaku islami telah memuliakannya, lebih dari kemuliaan pada masa jahiliah yang memandang kebangsawanan dan kekayaan sebagai ukuran kemuliaan.

Sejak menikah, Abu Hurairah ra membagi malamnya kepada tiga bagian: untuk membaca Al-Quran, untuk tidur dan keluarga, dan untuk mengulang-ulang hadis. Dia dan keluarganya tetap hidup sederhana walaupun setelah menjadi orang berada . Abu Hurairah ra suka bersedekah, menjamu tamu, bahkan memberi sedekah rumahnya di Madinah untuk pembantu-pembantunya.

Rasulullah saw pernah mengutuskan Abu Hurairah ra berdakwah ke Bahrain bersama Al-Ala ibn Abdillah Al-Hadrami ra Dia juga pernah diutus bersama Quddamah ra untuk mengutip jizyah di Bahrain, sambil membawa surat ke Amir Al-Munzir ibn Sawa At-Tamimi.

Mungkin disebabkan oleh itu, Abu Hurairah ra diangkat menjadi gabenor Bahrain ketika ‘Umar ra menjadi Amirul Mukminin. Tapi pada 23 Hijrah, ‘Umar ra memecatnya kerana Abu Hurairah ra dituduh menyimpan wang yang banyak sehingga 10,000 dinar. Ketika pembicaraan, Abu Hurairah ra berjaya membuktikan bahawa harta itu diperolehinya dari berternak kuda dan pemberian orang. Khalifah ‘Umar ra menerima penjelasan itu dan memaafkannya. Lalu dia diminta menerima jabatan gubernur kembali, tapi Abu Hurairah ra menolak.

Penolakan itu diiringi lima alasan. “Aku takut berkata tanpa pengetahuan; aku takut memutuskan perkara bertentangan dengan hukum (agama); aku tidak mahu disebat; aku tak mau harta benda hasil pencarianku disita; dan aku takut nama baikku tercemar,” katanya. Dia memilih untuk tinggal di Madinah, menjadi warga biasa yang memperlihatkan kesetiaan kepada Umar, dan para pemimpin sesudahnya.

Khalifah ‘Umar bin Khaththab r.a pula pernah melarang Abu Hurairah ra menyampaikan hadis dan hanya membolehkan menyampaikan ayat Al-Quran. Ini disebabkan tersebar khabar angin bahawa Abu Hurairah ra banyak memetik hadis palsu. Larangan khalifah baru dibatalkan setelah Abu Hurairah ra mengutarakan hadis mengenai bahaya hadis palsu.

Hadis itu bermakna,

“Barangsiapa yang berdusta padaku (Nabi saw) secara sengaja, hendaklah mempersiapkan diri duduk dalam api neraka.”

Hadis ini diriwayatkan Bukhari, Muslim, Abu Dawud, At-Tirmidzi, Ibnu Majah, Ad-Darimi, dan Ahmad ibn Hanbal.

Apabila kediaman Amirul Mukminin ‘Utsman bin ‘Affan ra dikepung pemberontak, dalam peristiwa yang dikenali sebagai al-fitnatul kubra (fitnah/bencana besar), Abu Hurairah ra bersama 700 orang Muhajirin dan Anshar tampil mengawal rumah tersebut. Meski dalam keadaan siap untuk bertempur, Khalifah ‘Utsman bin ‘Affan ra melarang pengikut setianya itu memerangi kaum pemberontak.

Pada masa Amirul Mukminin ‘Ali bin Abi Thalib ra, Abu Hurairah ra menolak tawaran menjadi gabenor Madinah. Ketika terjadi pertemuan antara Khalifah ‘Ali dan lawannya, Muawiyah bin Abi Sufyan, ia bersikap berkecuali dan menghindari fitnah. Setelah Muawiyah berkuasa, Abu Hurairah ra dilantik menjadi gubernur Madinah setelah diusul oleh Marwan ibn Hakam. Di Kota Penuh Cahaya (Al-Madinatul Munawwarah) ini pula ia mengembuskan nafas terakhir pada 57 atau 58 H. (676-678 M.) dalam usia 78 tahun. Abu Hurairah ra meninggalkan sebanyak 5374 hadis.

Hadis Abu Hurairah ra yang disepakati Imam Bukhari dan Muslim berjumlah 325 hadis, oleh Bukhari sendiri sebanyak 93 hadis, dan oleh Muslim sendiri 189 hadis. Hadis yang diriwayatkan Abu Hurairah ra juga terdapat dalam kitab-kitab hadis lainnya.

Terdapat pula golongan yang mempertikaikan tentang kesahihan hadis-hadis yang di sampaikan oleh Abu Hurairah ra seperti dari golongan orientalis barat, Ignaz Goldizihar yang telah membuat kritikan terhadap hadis dan para perawinya termasuk Abu Hurairah. Tuduhan beliau telah mempengaruhi beberapa penulis Islam seperti Ahmad Amin dan Mahmud Abu Rayyuh untuk mengkritik kedudukan Abu Hurairah sebagai perawi hadis. Tuduhan-tuduhan ini telah disanggah oleh Mustafa al Sibai dalam al Sunnah wa Makanatuha halaman 273-283.

Selain daripada golongan ini terdapat juga kritikan kuat daripada golongan Syiah. Ini mungkin disebabkan Abu Hurairah ra merupakan penyokong ‘Utsman bin ‘Affan ra dan juga pernah menjadi pegawai dinasti Umayah. Penolakannya menyandang jawatan gabenor ketika ditawarkan oleh ‘Ali ra dan ketiadaan hadis yang berisi pujian atau pengistimewaan kepada ‘Ali dan keluarganya mungkin merupakan sebab-sebab lain Abu Hurairah dikritik oleh kaum Syiah.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: